Scope of Marketing Strategy Concept

Pemasaran telah didefinisikan sebagai fungsi manajemen yang bertanggungjawab untuk mengidentifikasi, mengantisipasi dan memuaskan kebutuhan pelanggan secara menguntungkan. Oleh karena itu marketing , baik filosofi  maupun teknikal  yang mana menggunakan hal-hal seperti penelitian, dan pengembangan desain produk, harga, pengemasan, penjualan dan promosi penjualan, periklanan, public relations, distribusi dan layanan purna jual. Kegiatan ini menentukan cakupan luas pemasaran dan integrasi seimbang mereka dalam rencana pemasaran dikenal sebagai bauran pemasaran. Sebuah modifikasi definisi pemasaran oleh Doyle (2000) menunjukkan bahwa manajemen pemasaran adalah proses yang berusaha memaksimalkan kembali kepada para pemegang kepentingan dengan menciptakan keunggulan kompetitif dalam pelayanannya, berkomunikasi dan memberikan nilai kepada pelanggan sehingga berkembang sebuah hubungan jangka panjang dengan mereka. Definisi ini jelas mendefinisikan tujuan pemasaran dan bagaimana kinerjanya harus dievaluasi. Itu kontribusi tertentu dalam organisasi pemasaran terletak pada perumusan strategi untuk memilih pelanggan yang tepat, membangun hubungan saling percaya dengan mereka dan menciptakan keunggulan kompetitif (Doyle 2000). Sebuah strategi pemasaran terdiri dari terintegrasi secara internal tetapi eksternalnya  terfokus pada pengaturan pilihan tentang bagaimana organisasi memperhatikan  pelanggan dalam konteks lingkungan yang kompetitif. A strategy has five elements: it deals with where the organization plans to be active; how it will get there; how it will succeed in the marketplace; what the speed and sequence of moves will be; and how the organization will obtain profits (Hambrick and Fredrickson 2001).

Organisasi harus mengidentifikasi masalah yang dialami pelanggan saat menggunakan produk dan layanan untuk menyelesaikan masalahnya. Hal ini juga diperlukan untuk mengidentifikasi manfaat pelanggan mencari dari menggunakan produk atau jasa yang tersedia di pasar. Pasar terdiri dari semua pelanggan potensial yang memiliki kebutuhan tertentu atau ingin yang mungkin bersedia dan mampu terlibat dalam pertukaran untuk memenuhi kebutuhan itu atau keinginan Sebuah orientasi pemasaran membantu untuk menentukan organisasi bisnis. Pemasaran berkaitan dengan pemecahan masalah dan keuntungan pelanggan. Organisasi harus dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa masalah pelanggan berusaha untuk memecahkan ? Apa manfaat yang pelanggan cari ? Seberapa baik produk organisasi memecahkan masalah ini dan memberikan manfaat ?
Pemasaran adalah sebuah filosofi yang mendorong organisasi untuk memastikan bahwa kebutuhan dan keinginan pelanggan dalam pasar sasaran yang dipilih tercermin dalam segala tindakan dan kegiatan seraya mengakui kendala yang dipaksakan oleh masyarakat. Konsep pemasaran ini pertama kali menerima pengakuan formal pada tahun 1952 oleh salah satu eksponen terkemuka, General Electric Organisasi  - Anual Report (1952) yang  menartikan konsep pemasaran:
. . . introduces the marketing man at the beginning rather than at the end of the production cycle and integrates marketing into each phase of business. . . . marketing establishes . . . for the engineer, the design and manufacturing man, what the customer wants in a given product, what price he is willing to pay and where and when it will be wanted. Marketing will have authority in product planning, production scheduling and inventory control, as well as in sales distribution or servicing of the product


Tiga aspek pernyataan ini menarik: orientasi pelanggan, laba orientasi dan penekanan pada upaya organisasi terpadu. Ini tiga aspek yang fundamental bagi penerapan konsep pemasaran.

Oleh karena itu saat ini Marketingmeans, menjadi berorientasi pada kebutuhan pelanggan dan bukan pada menekankan apa yang nyaman untuk menghasilkan. Pemasaran yang efektif memerlukan bahwa organisasi analisis kebutuhan bahwa produk seharusnya memuaskan. Pelanggan tidak membeli 'kopi'; mereka membeli minuman hangat atau merangsang caf'e pengalaman unik jika Starbucks. Demikian juga, pelanggan tidak membeli sisal; mereka membeli bahan untuk membuat baling tali untuk mengikat sesuatu bersama-sama atau serat untuk melayani sebagai dukungan untuk penutup lantai.

Organisasi harus menyadari bahwa banyak produk alternatif dapat memuaskan kebutuhan yang teridentifikasi; biasanya ada banyak substitusi - untuk minum kopi termasuk teh, coklat, alkohol atau minuman ringan dan untuk serat sisal termasuk polypropylene atau polythene lembaran. Pelajaran yang sebenarnya dari filsafat pemasaran adalah bahwa organisasi yang berkinerja lebih baik mengenali dasar dan sifat abadi kebutuhan pelanggan mereka yang sedang berusaha untuk memuaskan. Ini adalah teknik bagi yang ingin kepuasan sementara (Anderson 1982). Produk dan jasa yang digunakan untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan berubah terus-menerus.
Pengadopsian filsafat pemasaran menganugerahkan otoritas tertentu dan tanggung jawab dalam organisasi ini sehubungan dengan ketentuan, komunikasi dan pemberian nilai pelanggan. Pemasaran berkaitan dengan semua bagian organisasi; itu lebih dari satu set alat, ini adalah orientasi yang meresapi pemikiran organisasi secara keseluruhan.

Peran pemasaran dalam perencanaan strategis bagi organisasi berarti mengidentifikasi optimal posisi jangka panjang yang akan menjamin kepuasan pelanggan dan mendukung. Posisi yang optimal ini ditentukan terutama oleh fundamental perubahan demografi, ekonomi, sosial dan faktor-faktor politik (Anderson 1982). Dengan demikian, posisi strategis lebih cenderung dipandu oleh jangka panjang demografis dan penelitian sosial ekonomi dibandingkan dengan survei konsumen sikap, ciri dari organisasi berbasis pasar.

Nilai dalam pemasaran adalah kombinasi dari kualitas produk atau layanan, wajar atau diterima harga dan layanan responsif. Patut dicatat bahwa
nilai pemasaran menggabungkan kualitas tinggi dengan harga yang dapat diterima. Tidaklah produk-produk berkualitas rendah harga rendah atau kualitas tinggi dengan harga tinggi. Nilai pemasaran berarti memberikan pada seluruh jajaran janji kepada pelanggan.

1 komentar:


  1. Agen s128 adalah situs sabung ayam online sebagai salah satu penyedia jasa
    sabung ayam di indonesia.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.